…quite a mouthful for a recipe name ๐Ÿ˜†

Jaman masih kecil, ada tetangganya eyang Ti yang jago banget masak, namanya tante Nini. Tante Nini ini kalo abis masa-masak atau bikin masakan pesanan, suka ngirim tester ke rumah, hehehe. Yang paling sering dikirim : puding cokelat & sup tekwan. Haduuu… teksturnya creamy, seger, halus, harum cokelatnya pas & gurih… tapi nggak eneg, nggak ada rasa2 telur gitu kayak kebanyakan puding cokelat lainnya yang pernah gue makan. Sampai sekarang kalau denger ada yang cerita abis makan/bikin puding cokelat, keingetnya ya sama puding cokelatnya tante Nini.

Nginget-inget puding cokelatnya tante Nini… yang ada malah jadi ngidam. Haaaahh. Kebetulan ada agar-agar yang belum dimasak. Yukmarilah diolah jadi puding cokelat. Bahan-bahannya yang ada di kulkas aja, jadi 100% ngarang, asal cemplang-cemplung. Trus… pamer sharing dong di twitter, lagi bikin puding cokelat pisang ๐Ÿ˜› Karena teman-teman minta resepnya, dibagi deh via twitter :

Limabelas menit setelah resep di-share, eh lho kok pudingnya nggak mengeras ? Waaah… pasti karena gue pakai susu semua, ini. Buru-buru resepnya diralatย  :

Payoye ya, moso’ bikin puding aja gagal ๐Ÿ˜†

Iseng gue cicipin… hhm, rasanya enak kok ! Beneran. Tapi puding kadung menjadi bubur, diolah jadi apa dong ? Dirasa-rasa sih tekstur bubur pudingnya cukup alus, mirip custard. Jadi inget, pernah baca di literatur jaman kuliah (plus diajarin sama ayah) kalo salah satu cara untuk mengentalkan adonan es krim itu pakai carrageenan. Itu kan sejenis agar-agar juga, lha wong sama-sama dibikin dari rumput laut. A-haaa… kalo gitu ini puding gagal dibikin jadi es krim aja !

Karena di rumah nggak punya ice cream maker, akhirnya bikin dengan secara manual. Cara paling mudah yang bisa diikuti ada di artikel How To Make Ice Cream Without a Machine di blognya David Lebovitz (the ice cream guru). Meski resepnya pakai resep puding abal-abal, cara bikinnya plek-plekan ikutin di artikel tersebut. Kalau boleh disarikan, inilah poin-poin penting pas bikin es krim :

  1. adonan eskrim harus mengandung pengental+emulsifier+kadar lemak yang cukup supaya makin banyak udara yang terperangkap dalam adonan es krim saat dikocok; ini yang bakal bikin tekstur es krimnya terasa halus. Makanya disarankan pakai telur, agen pengental & susu (fullcream atau whole milk). Bisa juga susunya diganti heavy cream atau half-and-half. Pfhiuuh… nggak gagal-gagal amat berarti, dicemplungin susu fullcream semua.
  2. seluruh proses pengocokan (kalo bisa) dilakukan pada suhu dibawah nol derajat celcius (titik beku air murni). Ya iya lah… kalo nggak ya meleleh aja jadi milkshake. Kalau mau bikin es krim secara manual, disarakan bikinnya pakai panci-dobel : panci berisi adonan es krim diletakkan dalam panci-yang-lebih-besar yang berisi air+garam yang sudah didinginkan di freezer (yang mana titik bekunya dibawah nol derajat).
  3. pengocokan (diusahakan untuk) dilakukan secara kontinyu pada suhu dibawa nol derajat celcius, untuk ‘memerangkap’ udara dalam adonan es krim dan mencegah terbentuknyaย  butiran kristal es berukuran besar yang berasal dari kandungan air dalam adonan. Kalo pernah makan es krim & kerasa banyak kletus-kletus butiran es, itu ngaduknya nggak kontinyu (atau sempat meleleh trus langsung dibekukan lagi).

See ? Siapa bilang ilmu sains gua nggak kepake setelah jadi ibu rumah tangga ? Kepakenya dengan cara yang menyenangkan pula ๐Ÿ˜‰

Oia, karena agak sulit mengocok adonan continuously sambil mengontrol suhu bekunya, jadi setiap kali es krimnya dikeluarin buat diaduk, ya secepat mungkin diaduk dengan semangat ’45 ๐Ÿ˜† Saat lihat gue bolak-balik ngaduk & pasang timer, Baim sempat komentar : “Jadi inget Mama, dulu pernah cerita… bikin es krim repotnya itu harus bolak-balik diaduk, nggak boleh kelamaan di luar, trus musti rajin, telaten”. Hehee… kalo bukan karena ngidam, belum tentu juga gue telaten bolak-balik kulkas saban 30 menit.

Trus bener banget yang dibilang di artikelnya : The richer the recipe, the creamier and smoother the results are going to be; pakai adonan es krim yang custard-based menyumbang porsi terbesar dalam membentuk keberhasilan saat bikin es krim secara manual. Hasil es krimnya cukup halus. Kemarin itu start bikin jam 9 pagi, bubur pudding yang sudah dingin dikocok pakai mixer, sisanya ngikutin tahap-tahap di artikelnya David Lebovitz. Jam 3 sore bikin lemon pancakes pakai resep dari Allrecipes (cukanya diganti dengan lemon juice). Jam 4 sore…

ย 

et voila, Fluffy Lemon Pancakes with Chocolate-Banana Ice Cream ๐Ÿ˜‰

Hihi, pancakenya nyaris gosong gitu ๐Ÿ˜› Kemarin coba bikin pancake pakai cetakan, tapi sepertinya adonan pancake ini cepet banget matang. Mana cetakannya susah lepas dari pancake. Blah. Akhirnya si cetakan dipensiun-dinikan & kembali ke cara konvensional : hasil pancakenya cantiiik !

Lihatlah wajah sumringah sang Pak Suami. Iya aja sumringah, dibikinin es krim, rasa favoritnya pula… yang tadinya muka suntuk langsung nyengir lebaaar ๐Ÿ˜† Menurut Baim, rasa coklat & pisang adalah perkawinan dua rasa yang maha dahsyat. Kali ini gue sependapat dengan beliau ๐Ÿ˜‰ Kelemahan dari es krim abal-abal ini cuma satu : harus segera dihabiskan, jangan dibekukan kembali karena bakal mengkristal & teksturnya tidak sehalus sebelumnya. Tapi kayaknya itu bukan kelemahan ya… malah dengan senang hati kalau saat itu juga dihabiskan, hehe. Es krim sisanya blender dengan 1/2 cup susu, jadi milkshake buat cemilan lemburnya Baim.

Misi selanjutnya : bikin es krim favorit gue sepanjang masa : vanilla ice cream ๐Ÿ˜‰