Wahai para pembaca : apakah saya terlalu awal untuk mencari tahu tentang info persiapan bersalin ?? :lol: Yah, masih 5-bulanan lagi sih… tapi boleh dong mulai belajar dari sekarang. Lumayan… dari beberapa kali blog-walking ke blognya para mama-muda, gue jadi tahu kalau ternyata ada baiknya membawa perlengkapan mandi & toilettries sendiri (ini ke rumah sakit, bukan hotel), menyiapkan serep 4-5 pakaian daster dan… sebungkus pembalut nifas.

Hihi, baca tentang pembalut nifas ini, gue jadi ngikik ketawa geli. Bukan… gue belom pernah nifas :lol: Tapi pernah ada pengalaman “ajaib” yang terjadi antara gue, pembalut nifas, dan… seorang bapak-bapak yang sedang panik.

Ini terjadi sekitar 3 tahun yang lalu, masa dimana gue masih wara-wiri jadi staf pengajar. Kontrak tertulis dari pekerjaan gue adalah : gue mengajarkan mata pelajaran Science untuk murid-murid usia ABG. Kontrak tidak tertulisnya adalah : guru Science harus siap didaulat untuk mengajarkan topik Sex Education, kepada murid-murid ABG tersebut, baik untuk cewek maupun cowok.

Terimakasih kepada beberapa buku pelajaran sains edisi terbaru, dan juga kepada Google; karena situs pencarian ini membantu gue menemukan  banyak kurikulum & silabus yang bisa dipakai untuk mengajar pendidikan kesehatan reproduksi untuk murid usia ABG. Iya sih, kurikulumnya kebanyakan berasal dari Amerika & Eropa, sehingga membutuhkan sedikit “penyesuaian sosial & budaya“. Tetapi… overall, gue sangat-sangat terbantu dengan guidance & pembatasan topik yang dibuat sedemikian rupa sehingga sesuai untuk remaja seumuran ABG. Plus, topik-topik pembahasannya juga melingkupi isu-isu kesehatan & sosial yang banyak dihadapi oleh remaja. Salah satu topik yang dicantumkan dalam kurikulum tersebut adalah : Personal Hygiene.

Ngajarin murid-murid perempuan tentang personal hygiene pastinya nggak bisa lepas dari topik menstruasi. Siklus ajaib yang memungkinkan perempuan untuk mengemban misi suci berupa kehamilan & melahirkan ini terkait erat dengan kesehatan & kebersihan organ reproduksi. Dari bagaimana menjaga kebersihan tubuh, mengenali jenis-jenis pembalut, sampai memilih produk sanitasi yang aman. Sesi khusus perempuan ini gue buat eksklusif sesama perempuan saja, sementara murid-murid cowoknya diajari oleh guru-guru Agama (yup, para guru science bekerjasama dengan guru Agama supaya murid-murid juga mendapat insight akan pentingnya kebersihan dari sisi religius. Plus, kebetulan guru-guru Agamanya tu cowok semua :lol: ).

Turns out… gue malah nggak hanya mengajari murid-murid perempuan mengenai jenis-jenis pembalut. (Un)fortunately, sebuah kejadian memaksa gue untuk  harus mentransfer ilmu tersebut kepada… seorang BAPAK-BAPAK.

Begini ceritanya :

Suatu sore sepulang kerja, gue teringat akan stok kapas kosmetik gue yang sudah habis (saat itu gue masih rajin membersihkan wajah dengan cleansing milk & kapas). Ya sudah, merapatlah gue ke toserba dekat rumah. Selesai milih-milih cemilan (aku tergodaaa :lol: ), gantian giliran mencari kapas. Nah, si kapas ini dijual dalam satu rak bersama pembalut & tissue.

Tahu sendiri ya yang namanya cewek, milih kapas aja lamanya bisa seabad :lol: Harganya dibandingin dulu, merk-nya dilihat-lihat, warnanya dipilih-pilih. Saat sedang memilih kapas, gue baru “ngeh” kalau sedari tadi ada seorang bapak-bapak yang berdiri nggak jauh dari gue… tepatnya berdiri didepan rak pembalut. Lamaaaa banget. Sesekali dia mengambil sebungkus pembalut, dibaca-baca… tapi kemudian dikembalikan lagi ke rak. Trus ngambil pembalut yang lain… tapi dikembaliin lagi. Gue malah jadi merhatiin tu bapak-bapak dan ngebatin : ini bapak-bapak kok aneh banget sih, milih pembalut kagak selesai-selesai ? Mau buat istrinya, atau buat dia pakai sendiri sih ???

Eh, TIBA-TIBA tu bapak noleh ke gue !!!

Hiiiih, gue langsung noleh & buang muka. Ngeri aja… tu bapak-bapak berdiri didepan rak pembalut, ngelirik-lirik ke gue pula… jangan-jangan dia old-pervert :-( Buru-buru gue ambil kapas yang mau dibeli & siap kabur dari wilayah rak kapas & pembalut tersebut, tapiiii… ITU BAPAK MALAH BERJALAN MENDEKATI GUE !!!

Baru aja mau balik-kanan-bubar-jalan, tiba-tiba si bapak itu berseru : “Mbak, mbak ??? Maaf  mbak, sebentar !”

Dengan satu-kaki-siap-untuk-kabur, gue nengok kanan-kiri & memastikan kalau kali-kali aja ada cewek lain (mbak-mbak pramuniaga, haloo ??) yang berdiri didekat gue. Ternyata… cuma ada gue doang. Crap !! Berarti gue-lah yang dipanggilnya sebagai “mbak”.

“Manggil saya ? Ada apa, Pak ?” tanya gue berhati-hati, sambil tetap jaga jarak.

Bapat tersebut cuma diam sambil garuk-garuk kepala (Pak, kalo beli shampoo anti ketombe bukan di rak sini… disebelah sana, atuh. Oh, bapak nggak ketombean ? Yah maap…).

“Pak ??”

Ngggg, sebelumnya maaf ya mbak, tapi… mbak udah pernah hamil, belum ?

AJIGILE NIH BAPAK-BAPAK. Udah gelagatnya mencurigakan, tiba-tiba malah nanya apakah gue udah hamil apa belom ??? Lagian, emangnya gue kayak ibu-ibu, sampe dikira udah pernah hamil ??? Kagak lihat gue pake’ stiletto gini ? Kagak ada ibu-ibu normal yang kuat pake stiletto setelah ngajar seharian, mendaki jembatan penyebrangan & turun dari bemo !! Tersinggung nih gue… TERSINGGUNG !!

@&%&^#$@ !!!!! :-(

Gue udah nyaris mau menjawab “MAKSUD LOE, PAK ???” dengan gaharnya, tapi tu bapak buru-buru bilang : “Aduh, maaf  mbak… Maafin saya ! Soalnya saya lagi bingung, milihin pembalut buat istri saya…”

Eh ?

“Istri saya,” lanjut bapak itu, “… Istri saya baru habis melahirkan, mbak. Nitip minta dibeliin pembalut. Cuma saya bingung, belinya yang mana ? Soalnya ini merk-nya banyak banget, istri saya juga nggak bilang mau pembalut yang mana. Mungkin mbak tahu nggak, pembalut mana yang buat orang habis melahirkan ? Pakai pembalut yang mana, mbak ?

Kali aja mbak-nya tahu. Maafin saya  ya, mbak… Maaf…”

Mendengar ucapan si bapak, seketika dalam hati gue jadi merasa… (agak) bersalah karena udah su’udzon, mengira si bapak-bapak itu sebagai old-pervert :lol: Ternyata lagi kebingungan tho, Pak ?

“Oh, istrinya cari  pembalut buat nifas ya, Pak ? Sebenarnya, itu dijual-nya di apotek sama di supermarket gede, Pak…”

“Ooo… gitu ?”

“Iya, yang buat nifas itu, di bungkusnya ada tulisan maternity. Ukurannya juga lebih lebar, Pak. Kalau di toko kecil gini, kayaknya jarang ada yang jual, Pak.”

Mendengar penjelasan gue, muka si bapak berubah jadi rada kecewa, “Oh… jadi disini nggak jual ya, mbak ?”

Entah kenapa, pertanyaan si bapak barusan malah membuat gue merasa bekerja sebagai SPG produk pembalut… atau pramuniaga toko, alih-alih sebagai staf pengajar :lol: Tapi… ah, jadi kasian juga sih sama itu bapak yang sedang kebingungan & berusaha menyerap “informasi” unik mengenai pembalut.

“Tapi kalau bapak harus beli sekarang, beli yang ini aja Pak,” jelas gue sambil mengambil sebungkus pembalut berbungkus biru tua bertuliskan “night maxi wing” & memberikannya ke si bapak. “Biasanya kalo bungkusnya warna biru tua, trus ada tulisan night sama wing-nya, itu pembalutnya lebar & lumayan tebal. Kayaknya sih bisa dipakai sama ibu yang lagi nifas. Buat serep satu-dua hari aja cukup kok, Pak…”

Bapak itu menatapi sebungkus pembalut yang gue kasih. Lama. Entah dia merasa aneh atau  bingung. Mungkin dia berpikir : buntelan kapas kayak gini aja jenisnya kok bisa banyak & macem-macem ?? Bikin gue pusing aja… :lol:

Gue sendiri juga nggak tahu bedanya pembalut model night sama maternity tu kayak apa, lha wong belum pernah pakai. Sotoy banget ya…  :lol: Tapi mending sotoy daripada si bapak itu pulang dengan tangan hampa, lebih kasian lagi ‘kan ? Atau betapa repotnya si bapak itu kalau harus jalan ekstra jauh lagi ke apotik atau supermarket Giant, hanya untuk membeli pembalut maternity ? Mungkin saja disaat yang sama, istrinya lagi nunggu di kamar rumahsakit (toserba ini letaknya tepat di seberang rumahsakit) & membutuhkan pembalut itu sesegera mungkin. Jadi yah sementara beli yang ada aja dulu. By the way, setahu gue biasanya rumahsakit selalu menyediakan pembalut maternity untuk pasien yang habis bersalin, bukan ? Atau jangan-jangan pembalutnya dijatah per pasien ?? Gue nggak tahu deh.

“Oh… gitu ya mbak. Berarti yang buat nifas itu nanti saya carinya ke supermarket ato ke apotik, ya ?”

“Iya, Pak… Di jalan ini ada banyak apotik yang buka 24 jam kok.”

“Kalau sekarang pake ini aja bisa ya, mbak ?”

“Kayaknya sih bisa, Pak. Soalnya lebar & tebal…”

“Makasih banyak ya mbak, makasih banyak. Saya bingung soalnya, musti beli yang mana. Maaf ya yang tadi itu mbak… Makasih banyak mbak…” ucap si bapak-bapak sambil berkali-kali mengatupkan tangan berterimakasih & manggut-manggut. Kemudian si bapak mengambil sebungkus lagi (buat jaga-jaga kali, ye ?), lalu pergi menuju kasir dengan muka sumringah & lega.

Gue ?

Sepeninggalnya si bapak-bapak,  gue terdiam &… merasa aneh. Antara pengen ngakak… tapi sekaligus trenyuh :lol:

Aaaaanyway,

…PELAJARAN dari kejadian ini adalah :

untuk  para perempuan : bekali-lah calon suami atau suami anda dengan ilmu-bagaimana-mengenali-dan-memilih-jenis pembalut ;-)

Untuk para lelaki, baik yang udah siap nikah ataupun yang sudah menikah, please : jangan malu untuk mempelajari tipe-tipe pembalut. Sooner or later, ilmunya akan pasti SANGAT-SANGAT BERMANFAAT !! Ilmu ini sangatlah bermanfaat, demi membantu istri anda masing-masing. Jangan cuma jago milih jenis kondom :lol: Kalo misalnya nanti sang istri lagi meringkuk kesakitan karena  mens, atau harus bedrest berbaring memulihkan diri setelah persalinan, kemudian minta bantuan anda (suaminya) untuk membeli pembalut… anda tidak usah kebingungan & celingukan malu-malu memilih pembalut yang tepat diantara berpuluh-puluh jenis merk pembalut…

…atau yang lebih absurd lagi, tidak perlulah anda mendaulat seorang cewek selain pramuniaga toko & bertanya jenis pembalut mana yang sebaiknya anda pilih :lol: