Nov 192012
 

Kalau cuma delapan jam saja mampir di Kuala Lumpur (KL)… apa yang bakal kamu lakukan?

30 Oktober lalu waktu papa Baim harus ke KL, mendadak muncul ide: sekalian yuk bablas ke Kelantan. Tadinya mau Baim aja yang sendirian ke KL; jadi tektok gitu siang kesana trus malemnya balik lagi ke Penang by bus. Tapi teringat juga, kan ada tantenya Baim (adiknya almh.Mama) yang tinggal di Kelantan. Pengen deh sowan kesana sebelum boyongan pindah ke Indonesia. Ya abis kapan lagi coba ke Kelantan kalo nggak mumpung masih di Malaysia? Yuk deh hajarrr bleh dijabanin.

Berbekal 2 ransel & 1 tas tentengan kecil (yang mana setengahnya berisi barang2 Alma :-P ), berangkatlah kami bertiga dengan rute Penang-Kuala Lumpur-Kelantan. Dari Penang (Terminal Bus Sungai Nibong) ambil bus paling pagi ke KL, yakni bus PLUSLINER jam 07.00. Harga tiket RM 36.95/orang, Alma bayar tiket anak kecil seharga RM 27.8. Baim ada appointment dengan staf kedubes jam 14.30; kalo ambil bus pagi, apes-apesnya paling telat nyampe KL jam 12 siang laa.

Beneran dong nyampe di KL pas jam 12 :lol: Soalnya berhenti dulu 45 menit di terminal bus Aman Jaya Ipoh – Perak. Oia, bus Plusliner ini berhenti di KL-nya di KTMB Old Railway Station, bukan di terminal PuduRaya. Sengaja pilih Plusliner yang berhenti disitu karena lebih dekat ke KL Sentral. Kenapa harus ke KL Sentral? Karena di KL Sentral mau nitipin tas tentengan dulu (RM10 per 24 jam di tempat penitipan koper dekat loket tiket kereta, bukan loker tempat penyimpanan koper yang pakai koin). Gemfoooorrr bok kalo jalan2 di KL sambil bawa tas tentengan kemana-mana. Plus, malamnya kami berangkat ke Kelantan dari Stasiun KL Sentral.

Yaksip, tas tentengan udah dititipin. Sambil nungguin papaBaim ke kedubes, mari kita habiskan waktu 8 jam di KL ini dengan… Jalan-jalan! :-D Pengennya sih ke IKEA sekalian gitu… Tinggal naik LRT Kelana Jaya ampe mentok trus nyambung naik teksi (kalo nawar, bisa dapet taksi RM10 dari stasiun LRT Kelana Jaya ke IKEA Damansara, lebih cepat daripada nunggu feeder bus yang munculnya suka lama). Secara yah udah nyampe KL, gak afdol rasanya kalo nggak ke IKEA. Mumpung nyampe KL gituh, di Penang mana ada IKEA. Tapi kalo diitung-itung, waktunya bakal mepet banget. Belum lagi pas balik dari IKEA bakal amprokan sama rush hour jam orang pulang kantor, pulang dari IKEA pun nggak mungkin nggak bawa tentengan belanjaan :lol: Belum lagi kesana berdua Alma aja, ntar dia capek trus ngamuk, trus gw musti nenteng belanjaan dan ngangon si bocah naik-turun LRT & bus… Wah makasih deh, saya belum cukup sakti :lol: Daripada maksain trus gempor, yaudahlah ngalah dulu nggak ke IKEA… Meskipun rasa-rasanya agak nyesek & gak rela, huhuhuu.

Sebagai gantinya, 8 jam tersebut kami habiskan di KLCC Suria. Udah pilihan paling ideal lah, disana sagala aya. Ada mall buat emaknya cuci mata (…DAN ADA SEPHORA! Uuuuwh, playground gue banget itu!), ada taman bermain buat Alma di KLCC Park, ada berbagai cafe yang enak buat tempat ngadem sambil Alma bobo siang kalo capek jalan-jalan, serta lokasinya dekat dengan embassy yang Baim tuju di jalan Ampang. Jadi setelah dari Ampang, Baim tinggal nyusul kami ke KLCC Suria. Dari KL Sentral ke KLCC Suria Mall cukup sekali jalan naik LRT Kelana Jaya, turun di stesen KLCC (Baim turun di stesen Dang Wangi).

Nyampe KLCC melipir ATM dulu, trus ngibing-ngibing aja. Dibully Alma buat nemenin dia nyobain semua maenan anak-anak yg pake koin itu, trus beli di toilettries di Guardian, trus ngalap di Sephora (…teteuupp :lol:). Pas nemenin Alma main, baru nyadar kalo ternyata di Mall Suria ini ada Garrett Popcorn Shop yah… tapi gak tertarik, secara giyung & overpriced. Gak sampe sejam, eh papaBaim udah nyusul kami ke mall. Cepet juga ternyata urusan di embassy, cuma cek & serahin dokumen ina-itu. Berhubung udah disusul Baim, yukmareeee kita geret papaBaim masuk ke Uniqlo :lol:

Tadinya kirain kalo ke Uniqlo itu harus ke toko yang dekat StarHill Gallery (seberang Pavilion Mall Bukit Bintang). Lupa gue, kalo ternyata di Suria Mall ada. Udah ketemu apa yang dicari, lanjut lagi jalan-jalan. Alma rupanya pusing berada di dalam mall yang ramai sesak oleh orang2, jadi kami keluar dulu ke KLCC Park. Biarin deh dia puas lelarian di taman luas ini, kalo udah capek duduk aja ngemil waffle keju & makan nasi ayam sambil liatin atraksi air mancur :-D

Pose standarnya turis banget yak, foto2 di depan KLCC Twin Tower :lol:

Almanya udah kenyang, gantian emak-babenya yang isi perut dulu. Sementara anaknya sempet tidur sebentar, Baim cerita2 deh tadi gimana aja di kedubes. Oia, di Mall Suria ini bisa nyewa stroller loh. Sewanya di counter information atrium dekat Uniqlo. Cukup taruh deposit RM50 buat 3 jam, kalo stroller dibalikin sebelum 3 jam cukup bayar RM 10 (eh apa free of charge yah?) & depositnya dibalikin. Strollernya MacLaren & bersih, mayan kan kalo si bocah capek bisa bobo disitu sementara emak-babenya lanjut ngibing cucimata. Trus kalo dari Mall Suria mau ke Mall Pavilion & StarHill Gallery, nggak perlu keluar naik LRT atau Monorail… Tinggal jalan kaki aja, tembus lewat lorong underground & ngelewatin KLCC Aquaria. Jalannya nggak jauh & gak lama kok, palingan 10 menit jalan kaki. Lorongnya enak & adem sejuk pula, kayak jembatan penyebrangan beratap & berdinding kaca.

Puas ngibing, eh ternyata udah 2 jam aja sebelum waktu keberangkatan ke Kelantan. Yo wes balik ke KL Sentral lagi. Ambil tas di tempat penitipan, trus nunggu kereta jam 21.00. Yup, kami ke Kelantannya naik kereta malam. Seru banget, tapi yang lebih seru adalah… 15 menit sebelum masuk kereta, si Alma poop dong :lol: Ya bagus deh poop-nya pas masih di stasiun, ceboknya gampang. Coba kalo poop pas di kereta, hiyaaaaaa kebayang repotnya nyebokin dia di wastafel toilet kereta. Toilet kereta gituh, tau sendiri kondisinya gimana… Kalo nggak jorse, yah kecil mungil cuma muat buat masuk seorang aja.

Jam 21.00, kami naik midnight train menuju Kuala Krai – Kelantan dari Peron B Stasiun KL Sentral. Sengaja pilih kereta malam karena jatuh-jatuhnya jalan sekaligus nginep, jadi ngirit biaya hotel lah. Plus kalo jalannya malam kan menyesuaikan dengan waktu tidurnya si bocah, jadi less ribet. Kalau naik bus nggak terlalu nyaman untuk tidur. Estimasi perjalanan KL-Kuala Krai ditempuh selama 13 jam by train, atau 8 jam by bus. Lebih enak naik kereta & bisa goler-goler di kasur dong, thus nyampe di Kuala Krai sekitar jam 10 pagi… daripada naik bus jam 21.00 & nyampe disana pagi-pagi buta, kecuali kalo mau naik bus tengah malam dari KL ya :-P

Kami ke Kuala Krai naik Keretapi Tanah Melayu (KTM) Senandung Wau, ambil satu kompartemen dengan dua kasur bertingkat (RM 190 per kompartemen). Selain 2 kasur bertingkat, dalam kompartemen juga disediakan wastafel dengan cermin (airnya sejuk!), meja lipat & TV, full AC & ada kipas angin juga. Toiletnya di luar, meski kecil cuma muat diisi seorang tapi cukup bersih. Kalo cuma buat semalam mah lebih dari cukup yaa. Plus karena bawa bocah yang pitch control-nya lumayan bisa mengganggu ketentraman penumpang lain, kompartemen ini cukup private buat kami bertiga.

Begitu masuk kompartemen kereta, Alma langsung buka sepatu, lompat-lompat kegirangan di atas kasur & menandai wilayahnya :lol:

Bagaimana dengan Alma selama perjalanan ini? Manis tuh, alhamdulillah. Yang penting nih ya: selalu sedia cemilan & minuman favoritnya banyak-banyak. Dari Penang kami udah bekal waffle, air mineral & cheese cube favorit Alma. Susunya tinggal beli susu UHT plain di gerai Seven-Eleven manapun (anak Sevel gituloh!). Kalopun harus bawa bekal susu, pilih yang wadahnya botol plastik daripada kotakan tetrapak, karena botol plastik lebih anti-spill & bisa ditutup lagi kalo susunya nggak habis. Wadah kotakan tetrapak? Siap-siap isinya muncrat dipencet Alma tiap dia ngotot mau pegang minumannya sendiri :lol:

Biar si bocah anteng, bawa serta mainan & buku kesukaannya. Semalam sebelum berangkat, Alma gue ajak memilih satu mainan favorit, satu buku & peralatan menggambarnya, disusun dalam tasnya & ditaro di ruang tamu bersama tas tentengan untuk dibawa besok pagi. Jadi si bocah diajakin untuk ikut siap-siap juga. Alma suka bawa tas selempang yang udah diisi mainan favorit, buku gambar plus crayon & spidol warna-warni. If all else fails, pasangin deh mini tablet yang udah diisi film-film kartun favorit si bocah :lol: Gue nggak anti gadget buat anak, intinya mah kapan harus dipake pada saat yang tepat.

Manage juga ekspektasi si bocah dengan semalam sebelumnya menceritakan besok mau jalan kemana, naik apa aja & lihat apa aja. Cerita singkat aja, tapi diulang lagi pas mau jalan, pas di perjalanan, serta pas rehat dalam perjalanan (sambil kita kasihtau tujuan selanjutnya). Selain managing expectation si anak, emaknya juga kudu tahu diri yah, nggak maksa ngibing belanja lama-lama & jauh-jauh :-P Makanya gue nggak maksain jalan ke IKEA Damansara. Oia, road trip macam ini bisa jadi kesempatan juga untuk mengenalkan jenis-jenis transportasi darat ke anak-anak. Pas perjalanan pulang ke Penang, Alma udah bisa nyebutin kalau dia abis jalan-jalan naik teksi, bus & kereta. Kalo kata Alma setiap ditanya sama siapa naik kereta: “Naik keleta ujus ujus ujussss… Papa bobo atas, Alma sama mama bobo bawah!” :lol:

Itulah 'seni'nya jalan-jalan sama toddler, perjalanannya harus dibawa fun, jelas rutenya tapi nggak ngotot banyak ekspektasi, nyaman & ringkas, plus dihitung estimasi waktunya serapi mungkin. Kalo nggak, yah siap-siap aja bocahnya wreak havoc… Bisa tahan nggak kalo jalan-jalan jauh bareng toddler ngamuk? :lol:

 

  6 Responses to “Dari Kuala Ke Kuala: Kuala Lumpur – Kuala Krai”

  1. widih bentar lagi tinggal uji nyali jalan berdua alma doank wakakaakaka

  2. alma pinter banget yaaa, anak baik dan ga rewel selama perjalanan.

  3. keretanya mengingatkan kreta antar negara eropa. Enak banget kalo 1 kompartemen diisi 1 keluarga. Gak harus sharing sama org lain.

 Leave a Reply

(required)

(required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>